Thursday, August 30, 2018

Asalnya aku tulis ini untuk certot #sayangimalaysiaku, tapi makin aku tulis makin lari topik. Maka aku up di sini saja

Aku pernah baca dalam satu tulisan tentang sejarah- untuk memandu kereta, di samping kaca hadapan, kita perlukan 3 cermin untuk melihat ke belakang. Begitulah pentingnya sejarah untuk kita, perlu kita toleh sebelum memecut ke depan.

Ada apa dengan sejarah? Apa sejarah aku? Aku tahu ayahku asli minang Negeri Sembilan, jadi pasti moyangku berasal dari sumatera. Aku tak pernah kaji. Ibuku pula berasal dari Melaka. Moyangku cicit Hang Jebat pastinya. Juga belum pernah kukaji kesimpulan dangkalku ini.

Menurut bacaan sejarahku yang tak terlalu banyak, orang melayu adalah orang maritim. Mereka berdagang dan laut adalah lapangan permainan mereka. Melayu di sini adalah sangat luas merangkumi orang Mon, Khmer, Champa, Pattani dan sebagainya- dari Vietnam hinggalah kepulauan Jawa. Sering dirujuk sebagai ‘Hindia Timur’ di manuskrip lama. Dalam filem ‘Pulang’ yang baru aku tonton, watak utamanya, Othman, diambil menjadi kelasi oleh syarikat perkapalan antarabangsa dan belayar ke seluruh dunia kerana banyak orang melayu diambil kerja waktu itu. Mereka secara natural memang mahir bekerja di atas dek.

Zaman kesultanan melayu Melaka, mereka punya banyak jong. Jong ialah sejenis perahu besar yang boleh memuatkan beratus orang, bahkan zaman itu mereka boleh bawa 4 ekor gajah belayar naik jong. Masih adakah jong pada hari ini? Jong moden, mungkin ?

Aku juga ada baca yang Malaysia & Indonesia (subset kepada Hindia Timur tadi) adalah satu-satunya bangsa di dunia yang menggelar bumi mereka ‘Tanah Air’, berbanding bangsa lain yang merujuk kepada ‘tanah’ sahaja. (motherland, watan dsb.) Maka dengan ini, aku berseru, Dirgahayu Tanah Airku!

Friday, July 13, 2018

La Marseillaise (Laskar Marseille)

Bangkit anak bangsa
Hari kemenangan telah tiba
Tentangan kita, Tirani
Panji berdarah dikibar
Panji berdarah dikibar
Dengarkah kalian di pelusuk desa
Derapan kaki tentera kejam itu?
Mereka datang terus ke depan kalian
Untuk menyembelih anak, isteri kalian
Ganding tangan, rakyat jelata!
Kita bina batalion
Mara! Mara!
Biar darah hitam
mencuci kerutan wajah kita


Tuesday, July 10, 2018

mengambil semangat piala dunia sambil menunggu semi final Perancis melawan Belgium - aku alih bahasa "I've got something to say". Bahagian 1.

Aku masih ingat dengan jelas momen di mana aku sedar yang kami sekeluarga benar-benar miskin. Aku masih ingat kelibat emak di depan peti sejuk dan riak wajahnya ketika itu.
Aku baru berusia 6 tahun waktu itu, aku pulang ke rumah untuk makan tengah hari pada waktu rehat di sekolah. Menu emak untuk kami sama sahaja setiap hari: roti dan susu. Waktu kau masih hingusan, kau mungkin tak fikir sangat tentang itu. Tapi aku rasa hanya itulah yang kami mampu.

Suatu hari aku pulang ke rumah, aku terus ke dapur, aku lihat emak di depan peti sejuk dengan susunya seperti biasa. Tapi kali ini dia sedang mencampur sesuatu ke dalamnya. Emak menggoncang-goncangkannya, kau faham kan? Aku kurang faham apa yang sedang berlaku waktu itu. Kemudian emak membawa makan tengah hari kepada aku, Emak senyum seakan semuanya baik sahaja. Pada waktu itulah aku sedar apa yang sebenarnya sedang berlaku.

Emak campurkan air dengan susu. Kami tidak punya wang lagi untuk minggu ini. Kami fakir. Bukan sekadar miskin, tapi fakir.
Ayah seorang pemain bolasepak profesional, dia berada di hujung karier dan dia benar benar pokai. Benda pertama yang dikorbankan ialah tivi berbayar. Tiada lagi bola sepak. Tiada lagi 'match of the day'. Tiada Signal.

Lepas itu aku pulang ke dalam rumah yang gelap. Kadang-kadang tiada letrik dalam dua, tiga minggu.

Seterusnya aku ingin mandi, tapi tiada air panas. Emak akan masak air dengan cerek, dan aku akan mandi dengan menjirus air panas tadi dengan cawan.

Ada satu masa juga Emak terpaksa 'meminjam' roti dari bakeri di hujung jalan. Mereka kenal dengan aku dan abang, jadi mereka membenarkan Emak mengambil roti pada Isnin dan membayarnya pada Jumaat.

Aku tahu kami sedang 'nazak', tapi bila Emak campur air dengan susu, aku sedar yang semuanya dah 'mati', kau faham kan? Inilah hidup kami.

Aku hanya berdiam diri. Aku tak mahu Emak stress. Aku baru saja habiskan makan tengah hari aku, tapi sumpah, aku berjanji pada diri aku sendiri hari itu. Ia seakan seseorang sedang memetik jari lalu membangunkan aku dari lena. Aku tahu apa yang aku perlu lakukan, dan aku akan lakukannya.

Aku tak boleh biarkang Emak terus begitu. Sama sekali tidak, aku takkan biarkannya.

Aku simpan janji aku itu untuk beberapa lama. Satu hari aku pulang dari sekolah dan melihat Emak sedang menangis. Jadi akhirnya aku katakan padanya, "Emak, ini akan berakhir. Emak akan lihat nanti. Aku akan bermain bolasepak untuk Anderlecht, dan ia akan terjadi tak lama lagi."

Umur aku enam tahun waktu itu.

Aku tanya Ayah, "bila seseorang boleh mula main bola sepak professional?"

Ayah kata, "enam belas".

Aku jawab, "OK, enam belas"

Saturday, March 10, 2018

OSK RHB

Aku mula join bisnes ayah pada tahun 2007. Waktu itu aku pernah kata pada ah cong, walaupun aku tak perlu cari kerja macam orang lain, ujian aku ialah bagaimana untuk terus menyambung apa yang ayah usahakan selama lebih 20 tahun- siapa lagi yang dia harapkan kalau bukan aku.

Tahun itu juga setelah aku habiskan master in finance, aku mula trade in futures market, selain stocks dan segala macam instrument lagi. Aku mula faham yang setiap instrument hanyalah vehicle yang mempunyai ciri khas masing-masing, dalam investment & trading vehicle itu soal kedua, yang penting adalah diri kita sendiri sebagai driver. Ke mana kau nak pergi? Berapa lama kau target untuk sampai ke situ? Nak set 'goal' ini pun bukan senang, apatah lagi disiplin untuk kekal teguh pada goal yang sama selama vehicle kita itu sedang dipacu. Jadi boleh aku katakan 90% orang sentiasa lost dalam investment/trading journey mereka.

Aku cuba praktikkan teori ini dengan bisnes ayah, tapi tak boleh. Prinsip ayah jauh dari segala teori. Untuk aku capai investment return dalam bisnes ayah, aku boleh gunakan vehicle yang jauh lebih mudah dan efisien. Ya ayah selalu kata bisnes itu ibadah- jadi pada aku as ibadah aku rasa the best yang kita perlu buat dalam ibadah itu ialah make the business profitable- tapi bisnes ayah jauh dari itu. Untung rugi soal kedua, dari dulu orang selalu ke office ayah untuk minta tolong, ajak invest in itu dan ini dan dia enjoy benda-benda macam tu. Jadi ibadahnya di situ.

2011 aku dapat anak, aku mula cakap dengan ayah yang aku mau serius dalam capital markets, ayah ok saja tapi aku rasa dia yakin aku takkan berani tinggalkan comfort zone aku. 2012 aku nekad untuk sit for remisier's licensing exam tapi end up aku join satu program di SC untuk budak2 yang baru grad ijazah, bayangkan aku sorang saja bapak budak di situ. Di akhir program itu aku akan sit for the licensing exam dan dapat free training for that, so why not. The rest is history.

Satu hari ketika masih dalam program di SC, ayah datang jumpa aku bawa dokumen untuk aku sign. Sebelum itu driver dia saja yang datang. Jadi kali ini aku rasa dia mau sendiri melihat keadaan aku di situ. Sambil sign dokumen ayah cakap, "kalau ini yang kau memang betul nak buat ayah izinkan, kau buatlah betul betul".

Ayah pergi hujung tahun itu, ketika aku masih terkontang kanting memulakan karier di OSK. Al Fatihah untuk ayah.

Sunday, March 04, 2018

17 Tahun

Mentari mula menenggelamkan dirinya di balik awan. Bayangnya mula menyelimut langit, mendung menandakan hujan mahu turun petang itu. Hari itu hari Selasa, 6 Februari 2017. Jam 4 petang aku dan Ah Cong masih di dalam meeting bersama wakil Cradle Fund di Sunway Putra Mall. Aku dapat mesej dari si kacang tentang mama baru dikejarkan ke PPUM dengan ambulans. Aku terus bergegas ke sana.

Dalam perjalanan Mirul mesej aku. Aku hampir lupa yang aku patut berjumpa dengannya selepas itu, jadi aku suruh dia datang ke PPUM sahaja. Ada emergency, aku kata. Di PPUM aku masuk ke icu namun gagal berjumpa mama mahupun abah. Aku dah cuba call abah tapi dia tak jawab. Mungkin dengan doktor. Sambil aku menunggu Mirul pun sampai. Aku berbual tentang mama yang sudah setahun melawan kanser dan keadaannya yang semakin tenat selepas operasi minggu lalu. Sedang aku berbual abah muncul di depan icu, aku tinggalkan Mirul untuk masuk ke dalam.

Berada dengan mama aku rasa sayu. Aku tahu dia berada di hujung hayatnya saat itu- tapi tak sesingkat 3 hari, ya mama pergi 3 hari selepas itu, hari jumaat di PPUM. Aku berbual dengan mama tentang jamban. Jamban. Dia mahu jamban duduk di bilik air bawah dan aku janji dengan mama aku akan buatkan untuknya secepat mungkin. Aku suruh mama tidur sebab dia kelihatan terlalu lemah. Lama juga aku duduk di tepi mama sampai abah muncul semula. Aku cakap dengan abah aku nak pergi makan dengan Mirul yang lama tunggu di luar.

Mirul ajak aku makan di dalam UM. Aku kenal Mirul ketika di Asasi UM, batch tahun 2001. Aku bonceng motor dia, kami menuju ke sahur's cafe kolej 4, port makan sedap waktu kami belajar dulu. Sampai di situ semua dah berubah, café tu pun dah tak ada. Aku baru sedar 2001 adalah 17 tahun yang lalu- seorang budak hingusan lepasan SPM macam aku pun dah jadi bapa kepada (bakal) 3 orang anak dalam tempoh selama itu. Jadi kami ke kolej 11 saja, kolej kediaman kami dahulu dan makan di café bersama student yang lain.

Tempoh 17 tahun buat aku fikir macam macam. Ayah aku sudah pergi selama 5 tahun pun aku dah rasa sangat lama. Dia pergi buat aku selalu fikir bagaimana 'aku' di dalam kubur. 17 tahun ke depan, adakah aku masih hidup atau aku dah di alam kubur?

Orang mati sentiasa dahagakan doa dari orang yang masih hidup kepadanya (selain sedekah & ilmu- tapi peluang itu dah berlalu, doa ini masih boleh diusahakan) , doa siapa lagi yang boleh diharap kalau bukan dari anaknya. Kawan ? Mungkin ada yang ingat, mungkin ramai dah lupakan kita dan move on dengan hidup masing-masing. Doa aku sentiasa bersama ayah, jika ada benda di dunia ini yang boleh aku puas, itulah satunya, aku sentiasa doakan dia at least 5 kali sehari dan kini doa itu aku sertakan buat mama. Aku ingat dulu aku cakap dengan mak waktu aku belajar, "since orang mati perlukan doa anak yang soleh, kalau kita tak soleh doa kita dapat bagi sesuatu tak kat dia?" mak jawab, "kalau dah doakan tu kira dia soleh la, anak tak soleh takkan ingat pun nak doakan mak bapak dia"

Semoga roh ayah dan mama ditempatkan di kalangan orang beriman. Amin

Monday, July 17, 2017

Bukan Hikayat Khoja Maimun

Khoja Maimun bin Ayden Malique, seorang arkitek dari Kuala Lumpur baru saja mendapat arahan dari bosnya untuk outstation 3 hari ke Cikampek, Jawa Barat. Perasaannya bercampur-campur. Gembira kerana dia yang dipilih mengetuai projek itu, tapi sedih juga kerana terpaksa berpisah dengan isteri yang baru dinikahnya - Bibi Zainab.

Sesampai di rumah, Khoja Maimun menerangkan situasi tersebut pada Bibi Zainab. Bibi Zainab jawab, “tak apa bun, 3 hari je”. Bibi Zainab panggil suaminya ‘bun’ untuk bunny, manakala dia dipanggil ‘hon’ untuk honey.

2 hari selepas itu, sementara menanti ketibaan Uber untuk ke lapangan terbang, Khoja Maimun memberi hadiah sebagai kejutan buat isterinya. Bibi Zainab teruja. Pemandu Uber tiba di depan pagar. Selepas bersalam dan memberi ciuman di pipi, Khoja Maimun pun berangkatlah.

Bibi Zainab membuka bungkusan hadiah berlabel ‘Hamleys’ yang diberi suaminya. Ada 2 buah gajet yang berbeza bentuk. Satu berupa burung tiung dan satu lagi burung bayan. Kedua gajet ini hanya mempunyai satu fungsi- chatbot seakan aplikasi Siri yang boleh dibawa berbual jika disambungkan dengan Internet. “Kenapa sampai dua?”, bisik hati Bibi Zainab. Begitu kuat cinta Khoja Maimun pada isterinya- dia tak tahu memilih antara dua produk dengan rating tertinggi, maka dia mengambil langkah mudah untuk menghadiahkan keduanya sekali.

Telefon pintar jenama JDT Bibi Zainab berbunyi. Tak lain tak bukan mesej dari skandalnya, Lofattah Ajmain. Bibi Zainab senyum. Dia diajak menonton wayang malam itu. Hatinya berbunga-bunga. Tapi bila ternampak hadiah hadiah suaminya, timbul rasa bersalah pula. Dia tekan butang on pada Burung Tiung dan melakukan beberapa setup mudah sebelum menggunakannya. Maka Burung Tiung pun berkata: “Assalamualaikum, saya Burung Tiung teman anda. Apa yang ada dalam fikiran anda maka keluarkanlah, saya bantu apa yang boleh”. Bibi Zainab tanya pada Tiung, “Patutkah aku keluar dengan Fattah? Aku rasa bersalah dengan suami aku”. Tiung jawab: “Astaghfirullah, sebelum kau fikir selanjutnya cuba kau ambil wudhu dan ingat tuhan”. Bibi Zainab naik berang. Dia hempas Tiung ke lantai. Maka pecahlah Tiung tak bersuara lagi.

Agak menyesal dengan perbuatannya, dia cuba Burung Bayan pula. Dia menanya soalan yang sama pada Bayan. Bayan jawab, “ikutlah gerak hati u, hon, i pasti u ada alasan u sendiri. I akan selalu menyokong”. Bibi Zainab teruja dengan respon Bayan dan mula berbual-bual dengannya. Sambil melayan, Bayan sempat memerhatikan temannya si Tiung yang terkulai di lantai. Dia tahu dia harus melayan tuannya dengan bijak jika tidak mahu mengalami nasib yang sama dengan si Tiung.

Selepas berbual panjang tentang beberapa topik seperti baju apa yang patut dikenakan oleh Bibi Zainab malam itu, Bayan berkata: “I ada story la nak share dengan u. U nak dengar tak?”. Bibi Zainab mengangguk. Bayan pun memulakan ceritanya: satu masa dulu ada seorang Datin Seri yang mempunyai kuasa sakti. Setiap kali Datin Seri itu marah, dia akan mendapat satu keping syiling emas dalam peti hartanya. Setiap hari dia akan marah marah pada siapa saja demi menambah hartanya. Setelah beberapa lama hidup sebegitu dia mula berasa penat. Hartanya semakin banyak, tapi baginya harta tak pernah cukup. Dia tak bahagia. Datin Seri itu mengalami stress yang teruk akibat banyak marah, hartanya malah berlipat kali ganda, lantas dia membuat temujanji dengan seorang pakar kaunseling terbaik di dunia untuk mengubati stressnya.

Pakar kaunseling itu bernama Dr. Alaudin. Beliau memulakan sesi itu dengan memberi sebuah cerita kepada Datin Seri: ada seekor katak bernama Si Hijau yang hidup merantau berbatu batu jauh dari kampung asalnya. Si Hijau akhirnya berkenalan dengan seorang puteri raja di tanah Arab. Si Hijau jatuh cinta. Dia juga tahu cintanya hanya bertepuk sebelah tangan. Jadi Si Hijau nekad untuk bertukar menjadi manusia - sekurangnya masih ada harapan untuk dia melamar sang puteri. Jadi dia berjumpa dengan seorang dukun terhandal di tanah Arab. Dukun itu bernama Malim Deman.

Menurut Malim Deman, Si Hijau boleh bertukar menjadi manusia tapi dengan satu syarat- dia harus mencari sebutir bintang yang bersinar paling terang dalam dunia dan berdoa di bawahnya. Si Hijau menjawab: bukankah dalam lagu M Nasir ada mengatakan bintang yang paling terang ada dalam hati kita? Lalu Si Hijau pun menyanyi:

Manakan sama bintang yang satu ini
Yang engkau kenali di dalam hati
Terang walaupun ia tersembunyi
Cahaya berseri seri jika engkau kenali

“Ops berhenti sebentar, doc”, ujar Datin Seri. “Apa kaitan cerita ini dengan I?”. Dr Alaudin senyum. “Berilah saya sambung cerita ini dulu”, tambah Dr. Alaudin tenang. “Tak mahu! Buang masa ini semua! I want a refund!”, marah Datin Seri. Sambil menunggu bayarannya dikembalikan, hartanya turut bertambah akibat dia marah-marah.

***

“Sorry bayan, I takde niat nak potong cerita you. Tapi ke mana cerita ni nak pergi? Macam panjang lagi je?”, tanya Bibi Zainab ke Bayan. Bayan senyum sambil menjawab, “memang panjang cerita ni, dah masuk tiga hari kita bersembang pun baru masuk suku je cerita i”. Bibi Zainab terkejut. Dia tak sedar sama sekali tiga hari telah berlalu kerana terlalu asyik melayan cerita Bayan. Dia juga teringatkan skandalnya si Fattah yang pasti sudah ‘kena game’ dengannya untuk menonton wayang pada malam lalu.

Kedengaran dari jauh bunyi pintu diketuk. Bibi Zainab buka pintu, terkejut kerana suaminya telah pulang. Mereka berpelukan. Bibi Zainab menyesal kerana cuba bermain kayu tiga di belakang suaminya. Dari jarak beberapa meter, Bayan memerhatikan pasangan itu tak ubah seperti dalam pengakhiran sebuah dongeng; dan mereka hidup bahagia selama-lamanya. Khoja Maimun sempat meninjau bayan, mereka bertentang mata, lalu Khoja Maimun mengangguk penuh takzim.

Begitulah adanya.

Saturday, January 09, 2016

Mesir

Baru pulang dari mesir, aku masih berasa takjub dengan kesan peradaban mesir kuno yang ditinggalkan, mostly in Luxor (pyramid too mainstream la konon). Highlight trip tu bagi aku banyak pada perjalanan kami dari utara mesir (alexandria di tepi laut mediterranian)-cairo-luxor-edfu-aswan. Semua kota ini berada di persisiran sungai Nil jadi tak hairan kenapa begitu banyak kesan tinggalan & pusat penyembahan ancient egypt di sini. Ok aku malas nak cerita pasal ni sebenarnya.

2-3 hari lepas si kacang cakap dengan aku, ada travel agent yang buat pakej mesir yang pergi totally different places (kecuali cairo- piramid etc of course). Dari Cairo pakej tu terus ke semenanjung Sinai dan tak pergi langsung ke selatan menulusuri sungai Nil. Di Sinai pakej tu akan pergi makam nabi (ada 2-3 nabi aku lupa), bukit tursina (tempat nabi musa berdialog dengan Allah) etc.

"Pakej jejak rasul nama dia", kata si kacang semangat.

aku jawab: "kita aritu jejak firaun ok wat"

Aku, padawan jedi yang dilupakan


Pagi ini gua di naboo. Semalam gua di tatooine. Lusa mungkin kena turun mustafar, macam celaka dia punya panas. Gain 1 hari, lose 1 hari. Intergalaxy travel buat gua spaceshiplag. Aku tak tahu apa yang aku buat sebenarnya. Jedi tak pernah puas. Mungkin takdir aku lebih dari ini, cuma masih belum sampai. Mace Windu sibuk memanjang, master Yoda apatah lagi. Nak bodek camana. Gua dengar si anakin tu dah makin naik sekarang, sampai boleh masuk jedi council. Siapa sangka budak tu dah pergi sejauh tu. Padahal budak  baru baru nak up je.. Celaka betul. Mungkin master dia obi-wan tu pandai buat kerja.. Tak macam bos. Gua ni bila lagi nak naik? Training dari umur 2 taun takkan buat kerja meronda sampai ke tua?

(ditulis dalam flight Qatar Airways, KUL - DOH 19 Dec 2015)

Monday, December 07, 2015

aku seorang badut

Bulan disember, bulan yang biasanya membuka banyak pintu rezeki buat aku. walaupun musim sekolah begini kebanyakan keluarga pergi berlibur di luar negara, banyak juga majlis ulang tahun kanak-kanak pada bulan ini. sebagai seorang badut professional, tiada apa yang mampu menggembirakan aku selain dapat melihat telatah kanak-kanak pada parti hari jadi. Selain mengendalikan permainan mini dan membentuk belon, aku juga mampu membuat beberapa silap mata mudah- kadangkala bukan hanya anak kecil, datuknya juga ikut bersorak merasa kagum. Trend parti hari jadi kanak-kanak kini sudah berubah, biasanya majlis diadakan di playhouse di pasar raya. Aku bercita-cita ingin membuka satu playhouse sebegini suatu hari nanti. Bagi seorang badut berwawasan, itu antara pencapaian terbaik yang boleh aku banggakan.

Bila acara tamat biasanya para ibubapa akan bertanya apakah cukup aku menampung keluargaku dengan hanya menjadi badut? aku jawab rezeki tuhan itu maha luas- merasa 'cukup' juga adalah satu rezeki yang mungkin seorang billionaire juga tak mampu miliki. aku tak perlu membeli rumah 5 bilik untuk isteri dan 2 orang anakku, cukup dengan hanya tinggal di rumah orang tuaku. Masih mempunyai orang tua dan berada dekat dengan mereka juga adalah satu rezeki tuhan, aku boleh berbakti kepada mereka setiap hari. Mampukah anak kita yang kita sambut hari jadinya pada hari ini berbakti kepada kita di hari tua nanti?

betul lah kata tuhan, maka nikmat tuhan manakah yang engkau dustakan? (aku banyak membaca dan mempunyai banyak penulis kegemaran, tapi aku masih belum tamat memahami buku yang dikarang oleh Yang maha bijaksana)

Friday, December 04, 2015

meet joe black

hari itu hari pertama aku bersemuka dengan dia. hari jumaat, waktu aku makan seorang diri di depan masjid sebelum solat jumaat. Dulu waktu aku mengaji, ustaz kata selama ini dalam sehari ada 70 kali dia akan datang melawat aku. Tapi hari ini lain, dia datang dalam bentuk manusia dan duduk makan bersama aku. jadi filem meet joe black tu ada betulnya lah, aku kata, dan aku kata pada dia lagi mungkin hidup aku hanya dipenuhi dengan filem-filem pada waktu lapang. Adakah itu cukup untuk aku bawa berjumpa tuhan? Dia senyum.  

Wednesday, September 18, 2013

Samson

Kau adalah kejatuhan terindah
Aku yang sebenarnya mencintaimu terlebih dulu
Di balik helaian kertas itu tercoret kebenaran
Aku harus pergi
Rambutmu masih panjang saat kita berkenal

Samson baring di katil
Rambut di kepalanya semakin berkurang
Dia terus ke katil sesudah makan roti saktinya
Dan buku-buku sejarah lupa tentang kita
Injil juga tak pernah menyebut tentang kita, walau sekali

Kau adalah kejatuhanku yang terindah
Aku memang mencintaimu dari dulu
Dengan kerdipan bintang yang jatuh di atas kepala
Ia hanyalah cahaya lama

Samson duduk di katilku
Dengan rambutku yang merah, aku memang jelita katanya
Oh aku pernah botakkan kepalanya pada satu malam
Dengan sebilah gunting usang di bawah cahaya lampu
Dan katanya padaku, hasilnya memuaskan
Lalu dia mengucupku sehingga terbit mentari

Samson baring di katil
Kepalanya kian membotak
Dia terus ke katil sesudah makan roti saktinya
Oh kita takkan dapat runtuhkan tiang-tiang itu
Takkan dapat hancurkan walaupun satu
Dan buku-buku sejarah lupa tentang kita
Injil juga tak pernah menyebut tentang kita, walau sekali

Kau adalah kejatuhanku yang terindah
Aku mencintaimu terlebih dulu

- dalam tren pergi kerja, 18 sept 2013. Berlatar lagu samson- sebuah lagu tentang sesalan delilah terhadap samson, tulisan regina spektor

Südtribüne aku datang

Monday, July 29, 2013

terawih

solat terawih atau solat 'istirehat' atau solat 'santai' dah pun masuk ke malam 21 malam ini.

budak-budak dah mula main mercun di luar masjid. Aku rasa ini interpretasi 'solat' dan 'santai' oleh masyarakat melayu.  ok apa, at least budak-budak ni taklah duduk memerap di rumah mengadap pc. main di luar surau, lama-lama masukla dia ke surau tu nanti.

pakcik-pakcik dalam surau ni juga cukup santai. aku sempat memasang telinga dekat pakcik sebelah aku yang ditegur oleh pakcik lain. Kawan lama dia agaknya.

"lama tak nampak? kat mana sekarang?" kawan dia tanya.

"aku dekat RTM sekarang"

telinga astro aku mula membuat coverage yang lebih terperinci.

kawan dia excited, "macam perasan.. jadi hos ke?"

aku pandang pakcik sebelah aku. hm, tak pernah nampak pulak muka pakcik ni dalam tv.

"taklah", pakcik sebelah aku jawab, "RTM, Rehat Tunggu Mati"

boleh tahan juga lawak pakcik-pakcik sekarang

Saturday, July 27, 2013

tentang bola

bila pasukan bola diprivatekan dan ditreat as pure business, pulangannya pasti lumayan. terima kasih JDT for the beautiful season. liga malaysia perlu 3-4 team lagi macam ini maka liga malaysia akan kembali hidup. Super league kini sudah ada kelantan, JDT dan sarawak. Aku tunggu siapa yang berani bikin kelab bola di KL untuk menyusuli team-team ini.

nogori den turun liga premier. hello pasukan-pasukan utara!


Wednesday, July 24, 2013

tentang raudhah

siapa yang singgah di masjid nabawi, selain menziarahi nabi, pastinya akan mengambil kesempatan bersolat atau berdoa di raudhah- ruang di antara mimbar nabi dan bilik nabi (kini makam nabi). Di situ nabi selalu mendapat wahyu dari jibril, membacakan wahyunya (ayat2 al quran yang kita baca sekarang) kepada sahabat, selain tempat baginda beribadah dan mendapat ilham untuk menyelesaikan sesuatu masalah. Nabi bersabda " di antara rumahku dan mimbarku adalah sebahagian dari raudhah (taman) syurga". Maka berebut-rebutlah umat nabi yang ingin beribadah di taman syurga ini.

orang lelaki aku rasa lebih senang untuk beribadah di situ berbanding perempuan, di mana waktu untuk jemaah perempuan masuk ke situ hanya beberapa jam sehari (selepas subuh dan isya kalau tak silap). apa yang menyedihkan ialah raudhah ini seakan-akan menjadi medan pertempuran tolak menolak bagi jemaah perempuan. siapa yang tidak kuat, anda akan tewas dan tidak berpeluang untuk bersolat di situ.

aku pesan pada si kacang, tak perlulah masuk ke situ kalau sampai macam tu gayanya. sembahyang saja di luar sedikit dari situ, tuhan tahu. cubaan pertama si kacang untuk bersolat di situ, dia ditolak hingga jatuh terlentang di atas lantai. Syukur ada juga orang arab yang tolong angkat dia, dan nasib baik tak ada perempuan iran berabaya hitam yang pijak perut dia waktu tu.


mungkin dah ditakdirkan anak ini dilahirkan; yang juga aku namakan raudhah





Monday, July 22, 2013

Ramadhan.

Hello ramadhan, dan blog ini.
Lama tak jumpa.

Banyak benda yang aku nak cerita tapi aku tak tau nak mula dekat mana

Pasal bekerja dengan orang. Tak, mungkin tentang umrah. umrah kali ini sangat lain, al- haram massive renovation, aku cukur kepala, panjat gunung cahaya (jabal nur) tengah malam dan solat di gua hira', usung jenazah dari masjid nabawi sampai ke makam baqi' dan kebumikan mayat. sembahyang belakang imam. Puasa n berbuka di masjid. Pendek kata aku buat semua benda yang aku miss nak buat sebelum ini.

Tapi bukan itu yang buat ia jadi 'sangat lain'. Sangat lain kali ini sebab aku bawak isteri aku si kacang- dan juga anak aku yang ada dalam perut dia.

Apa nama feeling yang aku rasa? entah, mungkin ada bahasa yang boleh define feeling itu dengan satu perkataan yang mudah. Kalau dalam bahasa melayu, biasa orang cakap 'perasaan yang tak tergambarkan'. Ok aku akan pergi cari perkataan yang lebih mudah itu.

oh, anak aku yang dah ikut bertawaf dan saei itu dah pun melihat dunia. Ramai jugak kawan yang datang melawat. Ah cong macam biasa tanya aku soalan yang pernah dia tanya dulu; "apa yang kau rasa sekarang?"

Dulu waktu anak pertama, aku jawab "anak ni bagi kita peluang kedua. Benda2 bodoh yang kita pernah buat dulu, kita ada can untuk betulkan balik- tanpa perlu time travel tapi pakai anak kita pulak. apa benda yang aku miss untuk buat pada satu-satu masa dulu, aku akan make sure anak aku akan buatkan benda tu- untuk aku."

Masuk sekolah cina, contohnya. atau belajar main rekorder dengan lebih baik. Dan tidak ambil seni arca sebagai ko-k di universiti, macam aku.

Selain orang yang paling diharap boleh kirim pahala masa aku dalam kubur nanti.

 itu jawapan aku masa anak pertama dulula.

untuk kali ini aku jawab, "rentikanla soalan-soalan kau tu"

Thursday, March 07, 2013

Maktub.

Malam itu sangat tenang seperti malam malam lainnya. Aku lihat si kacang sedang khusyuk menyantap makan malam. Aku yang sudah kenyang, mengajak dia berbual. Perbualan kami mula berkisar tentang isu dalam negara dan akhirnya si kacang menyebut tentang penceraian jeslina hashim. "7 tahun kahwin pun boleh cerai. Selalu siapa yg dah lepas 5 tahun kira terer dah". Aku senyum.

Dalam redup matanya, aku rasa sempurna. Si kacang ada dengan aku waktu aku dalam perjalanan ke hospital di saat akhir hayat arwah ayah tahun lepas. Kalau si kacang tak ada, aku tak tahu apa yang akan jadi dengan aku. Mungkin aku tak menulis entri ini sekarang.

Hari ini, si kacang dijemput tuhan ke mekah sambil mengandung anak kedua kami. Aku gembira sekali untuk membimbingnya. Nikmat apa lagi yang aku mahukan?

Dalam magnum opus paulo coelho- ketika si gembala bertemu pedagang kristal, dia belajar satu perkataan arab yang sukar dijelaskan: maktub.

Mungkin maktublah perkataan yang sesuai untuk cerita ini.

Labbaikallahumma labbaik!
Hambamu datang menyahut seruanmu ya Allah!

Sesungguhnya segala pujian dan nikmat adalah kepunyaan-Mu